Lagu Kita Perlukan Pembelaan

ISU kuota penyiaran lagu-lagu artis-artis tempatan yang diketengahkan oleh Persatuan Karyawan Malaysia (Karyawan) baru-baru ini nampaknya masih belum menemu titik noktah. Karyawan melalui Ketua Biro Komposernya, M. Nasir terus berusaha keras menagih perhatian stesen-stesen radio terutamanya stesen-stesen radio swasta agar saranan mereka itu diberi perhatian yang sewajarnya.

Ini kerana, nisbah 90 peratus siaran lagu-lagu tempatan dan 10 peratus lagi untuk lagu-lagu artis luar negara yang dikemukakan oleh Karyawan itu cukup rasional memandangkan percambahan pesat yang berlaku dalam bidang penyiaran tempatan sejak kebelakangan ini.

Senario itu diakui sendiri oleh pemilik syarikat rakaman Luncai Emas Sdn. Bhd. ini ketika ditemu bual oleh wartawan Hits, SAHARUDIN MUSTHAFA dan ABD. AZIZ ITAR bersama jurugambar RASHID MAHFOF di pejabatnya di Sungai Buloh, Selangor baru-baru ini.

HITS: Pada pandangan anda adakah isu ini timbul kerana industri muzik kita tidak cukup lagu?

M. NASIR: Bagi sayalah, negara kita mempunyai terlalu banyak stesen radio termasuklah milik kerajaan dan swasta. Mereka (stesen radio) ini pula melihat operasi mereka lebih kepada sudut ekonomi dan keuntungan semata-mata. Tetapi bagi kami pula (penggiat muzik) adalah pihak yang menerima kesannya.

Jadi apa yang boleh kita lakukan?

Saya sebenarnya hairan mengapa kita memberi terlalu banyak keutamaan kepada lagu-lagu artis luar negara terutamanya dari Indonesia. Kita seakan-akan bersetuju atau merelakan keadaan itu berlaku.

Seperti yang saya katakan tadi, antara puncanya ialah kita sekarang ini ada terlampau banyak stesen radio termasuklah stesen radio swasta.

Orang ada pilihan untuk tidak membeli album sebab stesen radio siar lagu dalam kualiti yang sangat baik dan sesebuah lagu popular juga kerap disiarkan di radio.

Tetapi tidakkah kalau lagi banyak stesen radio dan mereka memainkan lagu, maka pengkaryanya akan dapat lebih banyak royalti?

Memanglah, tetapi itu pun kalau mereka siarkan lagu-lagu artis kita (ketawa). Saya takut nanti akan jadi polemik pula di mana ia akan jadi kesan yang tidak elok kepada golongan karyawan tempatan, stesen-stesen radio dan artis-artis dari luar negara.

Mungkinkah apresiasi orang kita terhadap lagu-lagu tempatan kurang?

Masalahnya di sini ialah orang (rakyat) di negara kita tidak ramai. Tetapi kita pula buka peluang itu (penyiaran lagu-lagu artis luar) dengan cara yang terlalu luas, tidak kira dalam apa juga bidang termasuklah dalam bidang muzik. Itu yang berlaku sekarang ini.

Disebabkan masalah itu kita tidak cukup produktiviti untuk berjalan seiring dengan artis-artis dari luar negara yang datang ke sini. Lama kelamaan kita akan terhimpit.

Artis luar bawa satu lagu cukuplah dan ia tentunya yang hits sahaja yang akan diketengahkan. Itu belum masuk artis-artis lain. Sedangkan artis kita mahu jadikan sebuah lagu hits pun susah.

Sebab apa? Kerana jarang keluar di radio. Itu fasal kita minta 10 peratus untuk siaran lagu artis luar. Itu pun sudah kira besar. Kita akui kelemahan kita, 10 lagu tidak semua bagus, mungkin hanya ada dua atau tiga sahaja lagu kita yang sedap. Sedang semua lagu artis luar yang datang ke sini adalah yang terbaik daripada mereka.

Adakah berlaku kekangan untuk berkarya di kalangan penggiat muzik kita?

Kita sebenarnya tidak cukup populasi. Bayangkan, Malaysia didiami oleh 27 juta penduduk. Separuh daripadanya mungkin orang Melayu.

Harus diingat juga, tidak semua orang Melayu di negara ini yang mendengar, membeli dan menyokong lagu-lagu Melayu.

Itu pun kena dibahagi kepada separuh di mana ia kalangan orang muda yang beli album. Selain itu, karyawan muzik kita juga tidak ramai.

Ia tidak sama seperti negara-negara Eropah atau Amerika Syarikat. Di Eropah misalnya, hubungan sesama mereka amat rapat macam satu keluarga. Kalau album itu diterbitkan oleh artis dari Sweden, ia boleh diterima baik di negara-negara Eropah lain kerana mereka ada pertalian daripada segi politik dan sejarah.

Apatah lagi negara seperti United Kingdom menyediakan pasaran album nombor satu di Eropah. Jadi saluran untuk mereka itu sudah ada. Tetapi persoalannya mengapa kita dengan Indonesia tidak boleh jadi macam di Eropah. Sebabnya kerana Indonesia itu masih merasakan bahawa mereka itu abang dan Malaysia itu adik mereka.

Jadi bolehkah isu 90:10 itu menyelesaikan masalah tersebut?

Sedikit sebanyak kuota itu sebagai suatu galakan. Bukannya senang untuk merealisasikan impian itu kerana walaupun Malaysia ada ramai orang Melayu tetapi mereka juga ada macam-macam jenis.

Ada orang Melayu tetapi mereka ini tidak cakap Melayu. Ada orang Melayu terutamanya golongan pertengahan yang tidak dengar lagu-lagu Melayu.

Ada juga orang Melayu yang langsung tidak tahu cakap Melayu. Dalam perkembangan ini secara khususnya stesen-stesen radio hanya membantu sesama mereka dalam industri penyiaran sahaja tetapi mereka bukannya membantu industri hiburan.

Betul ke karyawan muzik Malaysia takut untuk bersaing dengan artis-artis terutamanya dari Indonesia?

Bukan soal takut tetapi artis-artis kita tidak diberi peluang untuk bersaing secara adil. Saya mahu tanya, mengapa stesen-stesen radio di Indonesia tidak memberi peluang siaran yang banyak kepada lagu-lagu artis kita?

Sedangkan kita terlalu banyak menyiarkan lagu-lagu mereka. Ini tentunya merupakan suatu kelebihan untuk mereka. Kalau diberi ruang yang luas, lagu-lagu artis kita juga akan sama popular seperti lagu-lagu artis luar.

Atau mungkinkah permintaan terhadap lagu-lagu artis Indonesia melonjak kerana terdapat ramai rakyat mereka di sini?

Demand atau permintaan lagu-lagu apa pun tetap ada dan ia boleh dijual sama ada sikit atau banyak. Tetapi dalam hal ini puncanya ialah radio. Kalau macam inilah keadaannya, buka sahajalah kuota itu 100 peratus kepada artis-artis luar, tiada sekatan atau kuota lagi.

Pada masa itu biarlah apa yang hendak jadi, mungkin artis atau lagu-lagu kita akan jadi golongan minoriti. Dulu masa zaman tahun 1980-an dan 1990-an memang muncul ramai artis dari luar tetapi ia terkawal.

Apatah lagi ketika itu artis-artis kita banyak buat lagu macam rock yang tangkap leleh. Ia jadi jenama popular pada masa itu. Tetapi masalah yang berlaku sekarang ini kita lambat aktif buat lagu hingga tempat itu diambil alih oleh orang luar. Contohnya, dalam tempoh itu hingga kita tidak banyak artis kita yang tampil dengan trend muzik terkini atau album baru. Cuma baru kini ada artis seperti kumpulan Hujan yang muncul dalam persada muzik kita.

Orang kita mahukan lagu-lagu Melayu, sedangkan dulu kita ada ramai pemuzik seperti OAG dan Butterfingers tetapi mereka buat album Inggeris. Sekarang ini barulah nampak perubahan sikit.

Pada masa sama adakah kualiti lagu kita kurang?

Itu juga perlu diberi perhatian, cuma kita kekurangan bakat-bakat yang boleh diketengahkan.

Kita memang ada program TV realiti tetapi ia sekarang ini seakan-akan sudah tidak relevan lagi.

Ada program TV realiti yang masuk musim keenam tapi sebenarnya ia sudah tidak perlu lagi. Kita macam sudah tidak ada talent (bakat) yang boleh dicungkil, asyik-asyik orang yang sama juga yang muncul.

Bagaimana mahu melahirkan lebih ramai karyawan yang berkualiti?

Antaranya kita kenalah iktiraf sumbangan dan pencapaian mereka. Orang masuk bidang seni ini kerana mahu ‘kerja’ tetapi kalau tidak ada pengiktirafan siapa yang akan percaya? Kita kena yakinkan bidang seni juga suatu kerjaya yang boleh cari makan.

Secara jujurnya, apa kurangnya lagu-lagu kita berbanding lagu-lagu artis luar?

Sama sahaja kerana semua itu bergantung kepada ‘jangka hayat’ karier seseorang penyanyi itu.

Saya jangkakan ia sekitar lima tahun sahaja. Kalau penyanyi itu terus diterima selepas itu, ia datangnya daripada sokongan para peminat setia ketika zaman popularnya itu.

Biasanya seseorang penyanyi itu akan bertahan hingga album keempat sahaja. selepas itu nasiblah. Ini adalah psikologi dalam industri hiburan. Sampai ke suatu tahap, orang (peminat) akan rasa ‘penat’. Komposer mungkin boleh bertahan kerana mereka ini golongan yang berada di belakang tabir, orang tidak nampak. Jadi lambat sikitlah orang hendak rasa bosan.

Bagaimana senario industri muzik kalau kita jemput kumpulan-kumpulan pemuzik indie menyertai arena muzik arus perdana?

Terpulanglah kepada mereka. Apa yang penting mereka kena jujur dengan karya-karya yang mereka ketengahkan. Kita sentiasa kena berubah. Contohnya, macam Madonna yang walaupun sudah berusia tetapi dia sentiasa berubah-ubah imej dan konsep lagu-lagunya. Tetapi masalahnya tidak ramai artis yang sanggup atau berani berubah. Artis kena sentiasa berubah, kalau tidak siapa yang mahu beli produk mereka?

Advertisements

Goenawan Mohamad: ‘RUU Porno’, Arab atau Indonesia?

Seorang teman saya, seorang Indonesia, ibu dari tiga anak dewasa, pernah berkunjung ke Arab Saudi. Ia tinggal di sebuah keluarga di Riyadh. Pada suatu hari ia ingin berjalan ke luar rumah. Sebagaimana adat di sana, ia bersama saudaranya yang tinggal di kota itu melangkah di jalan dengan purdah hitam lengkap. Hanya sepasang matanya yang tampak.

Tapi ia terkejut. Di perjalanan beberapa puluh meter itu, tiba-tiba dua mobil, penuh lelaki, mengikuti mereka, mengitari mereka. Mata para penumpangnya nyalang memandangi dua perempuan yang seluruh tubuhnya tertutup itu.

“Apa ini?” tanya perempuan Indonesia itu kesal.

Cerita ini nyata–dan bisa jadi bahan ketika DPR membahas RUU “Anti Pornografi dan Pornoaksi” (kita singkat saja: “RUU Porno”). Cerita ini menunjukkan bahwa dengan pakaian apa pun, perempuan dapat dianggap merangsang berahi lelaki. Tapi siapa yang salah?

“Yang dapat membangkitkan nafsu berahi adalah haram,” kata Fatwa MUI Nomor 287 Tahun 2001. Bagi MUI, yang dianggap sebagai sumber “nafsu berahi” adalah yang dilihat, bukan yang melihat. Yang dilihat bagi MUI adalah benda-benda (majalah, film, buku–dan perempuan!), sedang yang melihat adalah orang, subyek, yaitu laki-laki.

“RUU Porno” itu, seperti fatwa MUI, jelas membawa semangat laki-laki, dengan catatan khusus: semangat itu mengingatkan saya akan para pria yang berada di dua mobil dalam cerita di atas. Mereka melihat “rangsangan” di mana saja.

Di Tanah Arab (khususnya di Arab Saudi yang dikuasai kaum Wahabi yang keras), sikap mudah terangsang dan takut terangsang cukup merata, berjalinan, mungkin karena sejarah sosial, keadaan iklim, dan lain-lain. Saya tak hendak mengecam itu.

Soalnya lain jika semangat “takut terangsang” itu diimpor (dengan didandani di sana-sini) ke Indonesia, atas nama “Islam” atau “moralitas”.

Masalah yang ditimbulkan “RUU Porno” lebih serius ketimbang soal bagaimana merumuskan pengertian “merangsang” itu. RUU ini sebuah ujian bagi masa depan Indonesia: apakah Republik 17 ribu pulau ini–yang dihuni umat beragam agama dan adat ini–akan dikuasai oleh satu nilai seperti di Arab Saudi? Adilkah bila nilai-nilai satu golongan (apalagi yang belum tentu merupakan mayoritas) dipaksakan ke golongan lain?

Saya katakan nilai-nilai di balik “RUU Porno” datang dari satu golongan “yang belum tentu merupakan mayoritas”, sebab tak semua orang muslim sepakat menerima nilai-nilai yang diilhami paham Wababbi itu. Tak semua orang muslim Indonesia bersedia tanah airnya dijadikan sebuah varian Arab Saudi.

Ini pokok kebangsaan yang mendasar. “Kebangsaan” ini bukan nasionalisme sempit yang menolak nilai-nilai asing. Bangsa ini boleh menerima nilai-nilai Wahabi, sebagaimana juga kita menerima Konfusianisme, loncat indah, dan musik rock. Maksud saya dengan persoalan kebangsaan adalah kesediaan kita untuk menerima pluralisme, kebinekaan, dan juga menerima hak untuk berbeda dalam mencipta dan berekspresi.

Mari kita baca sepotong kalimat dalam “RUU Porno” itu:

Dalam penjelasan pasal 25 disebutkan bahwa larangan buat “pornoaksi” (sic!) dikecualikan bagi “cara berbusana dan/atau tingkah laku yang menjadi kebiasaan menurut adat istiadat dan/atau budaya kesukuan”. Tapi ditambahkan segera: “sepanjang berkaitan dengan pelaksanaan ritus keagamaan atau kepercayaan”.

Artinya, orang Indonesia hanya bebas berbusana jika pakaiannya terkait dengan “adat istiadat” dan “budaya kesukuan”. Bagaimana dengan rok dan celana pendek yang tak ada dalam “adat istiadat” dan “budaya kesukuan”?

Tak kalah merisaukan: orang Jawa, Bali, Papua, dan lain-lain, yang berjualan di pasar atau lari pagi di jalan, harus “berbusana” menurut selera dan nilai-nilai “RUU Porno”. Kalau tidak, mereka akan dihukum karena berjualan di pasar dan lari pagi tidak “berkaitan dengan pelaksanaan ritus keagamaan atau kepercayaan”.

Ada lagi ketentuan: “Setiap orang dilarang membuat tulisan, suara atau rekaman suara, film atau yang dapat disamakan dengan film, syair lagu, puisi, gambar, foto, dan/atau lukisan yang mengeksploitasi daya tarik bagian tubuh tertentu yang sensual dari orang dewasa”.

Jika ini diterima, saya pastikan kesenian Indonesia akan macet. Para pelukis akan waswas, sastra Indonesia akan kehilangan puisi macam Chairil, Rendra, dan Sutardji serta novel macam Belenggu atau Saman. Koreografi Gusmiati Suid atau Maruti akan terbungkam, dan film kita, yang pernah melahirkan karya Teguh Karya, Arifin C. Noer, Garin Nugroho, sampai dengan Riri Riza dan Rudi Sujarwo akan menciut ketakutan. Juga dunia periklanan, dunia busana, dan media.

Walhasil, silakan memilih:
A. Indonesia yang kita kenal, republik dengan keragaman tak terduga-duga, atau
B. Sebuah negeri baru, hasil “RUU Porno”, yang mirip gurun pasir: kering dan monoton, kering dari kreativitas.

Goenawan Mohamad (Majalah TEMPO)

72 Ribu Anak TKI Tidak Sekolah

Perhatian pemerintah terhadap kesejahteraan tenaga kerja Indonesia (TKI) patut dipertanyakan. Hal itu terkait dengan fakta yang dibeberkan Forum Guru Tidak Tetap Indonesia di Sabah (FGTTS), Malaysia, di depan Komnas Perlindungan Anak (KPA) kemarin (5/9). Sedikitnya tercatat 72 ribu anak TKI yang berusia kurang dari 13 tahun belum mengenyam pendidikan.

Menurut anggota FGTTS Sahrizal, anak-anak TKI di Sabah, Malaysia, tidak mendapatkan pendidikan yang layak. Selain sarana dan prasarana pendidikan yang terbatas, anak-anak tersebut dipaksa keluarganya untuk bekerja. Hal itu membuat konsentrasi belajar anak-anak terpecah. ”Mereka juga hampir pasti mendapatkan kekerasan dari orang tuanya. Dampaknya, kondisi fisik mereka makin tak terurus,” ungkapnya. Bukan hanya kekerasan fisik, lanjut Sahrizal, mereka juga mengalami kekerasan seksual dari para orang tua. ”Padahal, layanan kesehatan bagi warga yang menjadi TKI di sana sangat minim,” katanya.

Tragisnya, sebagian besar di antara mereka minim pengetahuan tentang negerinya, Indonesia. Bahkan, mereka menyebut tanah air dengan hanya nama kampung, bukan Indonesia. ”Banyak di antara mereka yang tidak mengenal Indonesia. Pulau Kalimantan saja mereka tidak tahu,” tegasnya. Sahrizal berharap pemerintah memperbaiki program pendidikan bagi anak-anak TKI. Serta, menjamin mereka agar mendapatkan ijazah bagi pendidikan ke depan kelak. ”Pemerintah juga harus memberikan beasiswa bagi anak-anak tersebut karena mereka berasal dari anak kurang mampu,” ujarnya.

Menurut Sekretaris Jenderal (Sekjen) Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Arist Merdeka Sirait, pemerintah bisa dinilai melanggar Konvensi PBB tentang hak anak yang mewajibkan setiap negara memberikan hak seluas-luasnya kepada setiap anak untuk mengenyam pendidikan. Dia menyatakan, pemerintah telah meratifikasi konvensi tersebut pada 1990, sedangkan Malaysia pada 1992. Dengan begitu, kedua negara terikat secara politis dan yuridis untuk memberikan pendidikan seluas-luasnya bagi setiap anak. ”Sementara, seperti diketahui, pendidikan yang diterima anak-anak TKI melalui pengiriman guru tersebut tidak layak dan menyedihkan. Jadi, kedua negara melanggar konvensi tersebut,” ungkapnya di Kantor Komnas PA, Jalan T.B. Simatupang, Jakarta, kemarin.

Menurut Arist, negara bagian Sabah memang memiliki peraturan imigrasi tersendiri yang tidak memperbolehkan anak TKI bersekolah di sekolah umum. Namun, hal itu sebenarnya bisa diselesaikan dengan adanya perjanjian kerja sama antara kedua negara. ”Tak bisa dimungkiri, Malaysia masih diskriminatif. Atau setidaknya kedua negara sebenarnya bisa melakukan perjanjian kerja sama karena mengacu pada konvensi tersebut. Itu pun kalau Depdiknas memiliki iktikad baik,” katanya.

Apalagi, jelas dia, saat ini sebenarnya sudah dibangun sekolah Indonesia di Malaysia khusus bagi anak-anak diplomat atau pejabat KBRI. ”Kalau itu saja bisa, mengapa sekolah untuk anak-anak TKI tidak bisa dibangun?” ujarnya.

Arist menuturkan, pihaknya akan bertolak ke Malaysia untuk melihat langsung kondisi nyata kehidupan anak-anak TKI yang tidak mendapatkan pendidikan yang layak. Setelah itu, Komnas PA akan menemui Menteri Pendidikan Nasional (Mendiknas) Bambang Sudibyo untuk melaporkan temuan tersebut.
Komnas PA, kata dia, juga akan bertandang ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk menemui Duta Besar Indonesia untuk Malaysia Da’i Bachtiar guna mendesak memfasilitasi anak-anak TKI tersebut agar mendapatkan akta kelahiran dan paspor. ”Identitas, nama, dan kewarganegaraan setiap anak TKI itu penting sebagai seorang warga negara. Bukan hanya untuk mengakses pendidikan, tapi juga untuk keperluan lain,” tegasnya.

Sementara itu, ketika ditemui di kantor Menko Kesra, Mendiknas justru menilai pengaduan tersebut salah sasaran. Menurut dia, kalau FGTTS hendak melapor ke Depdiknas, tentu akan ada solusi. ”Kok lapornya tidak ke saya langsung, jadi saya kan bisa menindaklanjuti, ” ungkapnya. Bambang kemudian balik menuduh bahwa ada motif di balik upaya FGTTS untuk membenturkan Depdiknas dengan isu miring tersebut. Menurut dia, hal itu dilakukan karena permohonan mereka untuk menjadi PNS masih belum disetujui Depdiknas. ”Dulu sebelum berangkat kan sudah janji tak akan menuntut diangkat, tapi sekarang kok malah minta macam-macam, ” katanya.

Malaysia akan sekat lagu-lagu Indonesia

KUALA LUMPUR, RABU–Para pendengar radio di Malaysia bakal kesulitan untuk mendengar lagu-lagu Indonesia kalau saja pemerintah setempat mengabulkan permintaan pembatasan penyiaran lagu Indonesia.

Adalah Persatuan karyawan industri musik Malaysia (Karyawan) yang mengusulkan pembatasan penyiaran lagu-lagu Indonesia di radio. Rencananya usulan tersebut akan disampaikan kepada Menteri Tenaga, Air, dan Komunikasi Malaysia Shaziman Abu Mansor.

“Kami akan menghadap menteri Shaziman besok untuk menyampaikan tuntutan kuota 90 persen siaran lagu-lagu Malaysia, sisanya baru lagu Indonesia 10 persen,” kata ketua Karyawan Ahmad Abdullah kepada Malaysiakini. com, Rabu.

Menurut Karyawan, jika tuntutan kuota itu tidak diterima, perbandingan 80:20 masih bisa diterima.

Tuntutan itu didukung sekitar 700 karyawan yang bekerja di industri musik. Dalam pertemuan itu, Presiden Karyawan Freddie Fernandez, komposer dan penyanyi terkenal M Nasir dan Nan Saturnie akan hadir dalam pertemuan dengan menteri.

Para karyawan industri rekaman Malaysia sudah lama memprotes dan menuntut agar radio di Malaysia tidak terlalu banyak menyiarkan lagu Indonesia karena akan menambah penjualan album penyanyi Indonesia di Malaysia, dan menurunkan pangsa pasar album penyanyi Malaysia.

Para penyiar dan pengelola stasiun radio Malaysia beralasan seringnya memutar lagu Indonesia disebabkan banyaknya permintaan dari pendengar.

Bahkan, tiga stasiun radio swasta yang saling berlomba menduduki posisi teratas di Malaysia, Era FM, Hot FM, dan Suria FM memiliki program pemutaran lagu Indonesia setiap hari Minggu, antara jam 10-12 siang.

Penyanyi rock terkenal Malaysia Amy Search mengatakan kepada pers, jika jam 10 malam ke atas Malaysia sudah seperti Jakarta karena semua radio menyiarkan lagu-lagu Indonesia hingga dinihari.

Karena banyak penggemarnya, banyak perusahaan telekomunikasi seperti Maxis, DIGI dan Celcom serta Telekom Malaysia (TM) yang mensponsori konser musik group band Indonesia di Malaysia. (ANT)

Pekerja Indonesia ditipu di Malaysia

Nama saya Salendra, umur 37 tahun, lulus SLTA, sekarang jadi pekerja kontruksi, tak berdokumen, di Precint 15, kawasan Putrajaya, Malaysia; asal dari Lampung Selatan.

Saya lari dari majikan saya di sebuah perkebunan pisang di kawasan Yomping, Malaysia. Semua dokumen saya dipegang majikan saya, orang Cina. Saya digaji terlalu kecil, sementara pekerjaan berat.

Saya baru saja mulai bekerja di Malaysia, 2007. Usaha saya di desa bangkrut. Lalu saya putuskan untuk jadi buruh migran. Tapi, sampai di sini, besarnya upah saya tidak sesuai dengan yang dijanjikan oleh calo di daerah asal saya, Lampung Selatan, dan yang juga dijanjikan oleh PJTKI yang mengirim saya: PT Mangun Jaya Perkasa di Jakarta Timur. Padahal saya sudah membayarkan uang perekrutan sampai Rp7juta.

Waktu di kebun pisang, upah saya hanya RM21 per hari, lama bekerja sampai 9,5 jam per hari. Potong gaji selama tiga bulan. Tak ada jaminan apa-apa, tak terkecuali untuk kesehatan. Padahal peralatan kerja harus beli sendiri. Selama ini saya baru bisa mengirimkan uang satu kali saja ke desa, sebanyak RM1.400. Anak saya tiga orang di desa. Saya merasa sangat bersalah pada istri saya.

Agen saya di Malaysia namanya Bonhon Sdn. Bhd. Berkantor di jalan Yomping, Malaysia. Saya lari menerobos pagar kawat berlistrik bersama dengan dua orang teman yang lain. Masih banyak ada teman-teman lain yang berasal dari Indonesia di perkebunan itu. Semuanya mengalami nasib yang sama, yaitu ditipu oleh PJTKI dan calo.

Datuk Peter Chin & Anton Apriantono: Kawal Harga Sawit Dunia

Malaysia dan Indonesia akan bekerjasama mengawal harga minyak sawit dunia yang setakat ini terjejas hingga paras paling rendah selama satu setengah tahun terakhir, iaitu US 871 dollar per tan. Situasi yang setakat ini menjejaskan perniagaan minyak sawit mentah kedua-dua negara ke dalam kegawatan.

Semalam, saya menyertai lawatan kerja Menteri Perusahaan Perladangan dan Komoditi, Datuk Peter Chin Fah Kui bersama rakan kerjanya Menteri Pertanian Indonesia Anton Apriantono ke Ladang dan Pusat Penyelidikan Jatropha Indonesia di Sukabumi, Jawa Barat. Sebuah kawasan perladangan R & D tanaman jarak pagar yang cantik, disertai laboratorium modern, kira-kira 3 jam perjalanan mengguna kereta dari Jakarta.

Datuk Peter Chin berkata kedatangannya bersama seputar 24 pegawai kanan kementeriannya adalah untuk belajar lebih banyak lagi pasal bio bahan api dari buah jarak pagar. Beliau mengakui Indonesia berada pada satu langkah di hadapan dalam project Jatropha ini bila dibandingkan dengan Malaysia.

Dalam perjumpaan di kaki gunung Salak itu pula, kedua-dua menteri juga bersetuju untuk melakukan kawalan rapih terhadap harga minyak sawit dunia yang setakat ini terjejas. Malaysia dan Indonesia sama-sama mengalami kerugian besar kerana turunnya harga sawit dunia. Malah kedua-dua negara akan berada dalam kegawatan jika situasi ini tidak cepat diatasi bersama. Malaysia dan Indonesia secara bersama adalah negara pengeluar sawit terbesar di dunia, malah ia mencapai 85 peratus dari pasaran antarabangsa. Indonesia mengeluarkan kira-kira 18 juta tan per tahun, manakala Malaysia mengeluarkan kira-kira 16 juta tan setahun.

Sebelum ini, Malaysia dan Indonesia telah pun bersetuju untuk mengalihkan 6 juta tan bekalan sawit untuk project bio diesel. Malah kalau situasi sulit yang merugikan perniagaan minyak sawit ini berterusan, ada peluang bagi kedua-dua negara untuk menggunakan stok sawit yang ada untuk membangun bio diesel.

Dalam masa rehat minum kopi petang di hotel Shangrila sepulang dari Sukabumi, kami bertiga, Datuk Peter Chin, saya dan Nasir Yusof dari Bernama terbabit dalam perbualan panjang pasal harga minyak sawit ini, dan langkah-langkah konkrit apa yang sepatutnya diambil. Datuk Peter Chin berkata, “Kalau pihak pengimport ini tidak menawarkan sutu harga yang berpatutan, lebih elok kita pakai untuk bio diesel, dan kita tak perlu lagi import fuel dari mana-mana negara. Itu logic yang saya rasa semua boleh terima.” katanya lagi, ini perlu dilakukan supaya suplai tidak berlebih sehingga harga turun. Untuk mengawal suplay and demand lah.

Guna mewujudkan cadangan itu pula, hari ini, 5/8/08, Datuk Peter Chin Fah Kui menemui rakan kerjanya yang lain, Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Purnomo Yusgiantoro di Jakarta.

*Datuk Peter Chin Fah Kui bersama Anton Apriantono mengisi kereta dan traktor mengguna bio diesel. (Gambar eksklusif NTV7)

Anwar akan didakwa

Datuk Seri Anwar Ibrahim

Datuk Seri Anwar Ibrahim dijangka akan didakwa di mahkamah tidak lama lagi atas tuduhan meliwat bekas pembantunya, Mohd Saiful Bukhari Azlan.

Difahamkan kertas siasatan sudah diserahkan kepada Peguam Cara Negara, Datuk Idrus Harun dan Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR) itu dijangka akan ditahan beberapa hari lagi. Menurut sumber, Idrus akan mengetuai pendakwaan dan memutuskan sama ada Anwar akan didakwa kerana Peguam Negara, Tan Sri Abdul Gani Patail sedang disiasat berikutan dakwaan memalsukan bukti kes Anwar dipukul ketika ditahan pada 1998.

Difahamkan satu mesyuarat peringkat tertinggi diadakan di Putrajaya malam tadi untuk mengemaskinikan siasatan kes liwat itu.

Setiap langkah dan proses siasatan kes berkenaan dikatakan dirakam menggunakan video untuk membuktikan siasatan dilakukan mengikut undang-undang.

Perkembangan terbaru ini adalah lanjutan daripada laporan portal berita Malaysia Today kelmarin yang mendakwa laporan perubatan di Hospital Pusrawi Sdn Bhd yang dibuat oleh Dr Mohamed Osman Abdul Hamid mendapati Mohd Saiful tidak diliwat.

Sementara itu, Timbalan Ketua Polis Negara, Tan Sri Ismail Omar, berkata polis tidak akan terpengaruh dengan tindakan pihak tertentu yang cuba menggagalkan siasatan terhadap Anwar dan mengulangi laporan portal berita itu yang menyatakan tiada kesan liwat, tidak berasas.

Malah, katanya, polis tidak menahan doktor terbabit atau memaksanya memalsukan bukti terhadap suspek seperti dilaporkan Malaysia Today bertajuk ‘Doctor on the run: Police want him to fabricate evidence against Anwar’.

Pihak berkuasa perubatan pula menegaskan, pihaknya berpegang kepada hasil pemeriksaan terhadap Mohd Saiful di Hospital Kuala Lumpur pada 28 Jun lalu walaupun laporan perubatan ke atasnya di Hospital Pusrawi sebelum itu dilaporkan bocor.

Berikutan pendedahan laporan itu, Anwar dalam sidang akhbarnya semalam, meminta polis menghentikan segera siasatan dakwaan liwat terhadapnya.

Dalam pada itu, pengurusan Pusrawi menubuhkan jawatankuasa khas siasatan dalaman bagi menyiasat kesahihan laporan perubatan sulit, yang didakwa bocor itu.

Ismail, dalam satu kenyataan petang semalam, menegaskan polis menjalankan siasatan kes itu dengan profesional dan tidak akan menjawab semua tuduhan dilemparkan kepada pasukan itu kerana siasatan masih berjalan.

“Polis dalam apa cara sekalipun tidak akan terpengaruh atau diugut mana-mana pihak yang mahu menggagalkan penyiasatan kes ini,” katanya.

Laporan perubatan di Hospital Pusrawi yang didakwa dibuat oleh Dr Mohamed Osman itu, dikatakan mendapati Mohd Saiful tidak diliwat, tetapi polis kononnya memaksa beliau menukar laporan pemeriksaan bagi mengaitkan Anwar dalam kes itu.

Ismail berkata, laporan berkenaan tidak berasas kerana polis tidak menahan doktor terbabit atau memaksanya memalsukan bukti terhadap suspek.

“Laporan itu hanya berasaskan cakap dengar, bersifat spekulasi dan satu tuduhan tidak adil. Laporan itu berniat hanya untuk memesongkan persepsi pihak awam dan menjatuhkan polis. Polis menjalankan siasatan secara profesional dan pantas, bukan sebaliknya kerana kes ini menarik kepentingan awam.

“Polis sedar bahawa kes ini perlu dikendalikan secara adil serta saksama supaya pihak awam mempunyai keyakinan terhadap cara kita mengendalikannya. Jadi kita meminta orang ramai tidak terus membuat kesimpulan tanpa mengesahkan kebenaran sesuatu dakwaan,” katanya.

Ismail berkata, polis akan menyerahkan kertas siasatan serta mengemukakan bukti diperoleh sepanjang siasatan kepada Jabatan Peguam Negara.

“Keputusan sama ada mahu mendakwa suspek berada sepenuhnya dalam tangan pihak Pejabat Peguam Negara,” katanya.

(Berita Harian)